Jumat, Juli 19, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Bali Kerthi Creative Center Wujudkan Industri Kreatif

DENPASAR – Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Bali, mencanangkan Bali Kerthi Creative Center (BKCC), guna pengembangan industri kreatif dalam rangka meningkatkan daya saing produk industri kreatif lokal.

“Dengan upaya pengembangan sektor industri ini, diharapkan dapat menjadi motor penggerak perekonomian nasional terutama sektor industri kecil dan menengah (IKM),” kata Sekretaris Disperindag Bali, I Nyoman Putra Astawa, di Kantor Disperindag Bali, Renon, Denpasar, Selasa (15/8/2023).

Selain itu, kata dia, juga dapat menjadi penguatan daya saing industri kecil dan menengah (IKM) memiliki peran yang penting dalam pemulihan ekonomi suatu negara.

“IKM biasanya merupakan tulang punggung perekonomian, terutama di negara-negara berkembang, dan menyumbang secara signifikan terhadap penciptaan lapangan kerja, pertumbuhan ekonomi, serta pengurangan kemiskinan,” katanya.

Dia menjelaskan, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mencatat, industri kreatif memberikan kontribusi sekitar Rp989 triliun pada PDB nasional 2017 atau sekitar 7,28 persen. “Kontribusi sektor ini sebenarnya terus meningkat dimana pada tahun 2017 tumbuh 5,07 persen,” pungkasnya.

Selain itu, industri kreatif menyediakan 17,7 juta lapangan kerja atau sekitar 14,61 persen dari angka penyerapan tenaga kerja nasional. Untuk  Provinsi Bali hingga Tahun 2022 tercatat jumlah IKM sebanyak 16.650 IKM, dengan tenaga kerja sebanyak 138.110 orang dan nilai investasi sebesar Rp 4.424.010.844.000.

“Hal ini merupakan potensi yang besar untuk pengembangan IKM Bali ke depan,” jelasnya.

Namun, sebagai dampak dari  pandemi pada tahun 2020 lalu, kegiatan ekspor Industri Kecil Menengah (IKM) pada industri kreatif khususnya subsektor kriya menurun antara 3% sampai 5%, selain pembatalan order, terjadi penangguhan pembelian hingga 70%.

“Menyikapi hal ini Pemprov Bali menggelar  Pameran IKM Bali Bangkit yang awalnya digagas sebagai salah satu upaya untuk menggerakan perekonomian Bali dan membantu para pengrajin tetap semangat berkarya di tengah pandemi COVID,” imbuhnya.

Lebih jauh Putra Astawa menyampaikan, setelah kita berhasil melewati badai Pandemi Covid 19, sector IKM masih dihadapkan pada kondisi saat ini dimana masing-masing perangkat daerah cenderung berjalan sendiri-sendiri di dalam pengembangan komoditi potensial masing-masing.

Misalnya sektor pertanian dan perikanan hanya fokus memproduksi hasil pertanian dan perikanan secara apa adanya tanpa ada upaya untuk memperbaiki mutu, desain, kemasan sehingga bisa menambah nilai jual produk tersebut. Begitupun para UMKM dan IKM, produk yang mereka jual cenderung monoton dan pemasarannya masih dilakukan secara konvensional.

Oleh karena itu, perlu dibentuk lembaga non organik sehingga dapat memperkuat sektor ini secara keseluruhan, memberikan dukungan bagi para profesional kreatif, memfasilitasi pertumbuhan dan kolaborasi, serta sistem kerja bisa berjalan dengan lebih efektif, efisien, yang pada akhirnya akan berdampak pada kesejahteraan petani, nelayan, UMKM dan IKM.

“Hadirnya BKCC, disamping sebagai pusat pengembangan industri kreatif, juga regulasi perlindungan daya saing produk industri kreatif lokal serta media pemasaran produk industri kreatif lokal,” jelasnya.

Dengan hadirnya Bali Kerthi Creative Center (BKCC)  yang merupakan kolaborasi antar perangkat daerah dan stakeholders eksternal dibawah naungan sekretariat bersama (UPTD Rumah Kreatif) sebagai leading sector,  diharapkan dapat meningkatkan capaian indikator kinerja Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Bali, untuk persentase kontribusi sektor perdagangan terhadap PDRB dari 9% menjadi 10%, persentase kontribusi sektor industri terhadap PDRB dari 6,04% menjadi 7 % dan persentase nilai ekspor bersih dari 3% menjadi 4%.(WIR)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER