Senin, Mei 20, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BBMKG Mengimbau Warga Bali Bijak Gunakan Air Bersih

DENPASAR– Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BBMKG) Wilayah III Denpasar mengimbau warga Bali agar bijak dalam menggunakan air bersih guna menghadapi kemungkinan terjadi kekeringan pada puncak musim kemarau.

Koordinator Bidang Data dan Informasi BMKG Wilayah III Denpasar I Nyoman Gede Wiryajaya di Denpasar, Selasa, menyampaikan perlunya mewaspadai kemungkinan terjadi kekeringan di wilayah Bali Utara dan Timur.

Menurut dia, hujan sudah 102 hari tidak turun di wilayah Kecamatan Kubu, Kabupaten Karangasem, Bali Timur, serta wilayah Kabupaten Buleleng di Bali Utara.

Ia mengatakan bahwa Kecamatan Kubu statusnya “awas” kekeringan, sedangkan seluruh wilayah Kabupaten Buleleng dan Kecamatan Kintamani di Kabupaten Bangli berstatus “waspada” kekeringan.

Guna menghadapi kemungkinan terjadi kekeringan, BMKG mengajak masyarakat menjaga lingkungan dan menghemat penggunaan air bersih.

Menurut data Badan Pusat Statistik Provinsi Bali, pada 2021 konsumsi air bersih di sembilan kabupaten dan kota di Pulau Dewata mencapai 98,4 juta meter kubik dan 79,3 juta meter kubik di antaranya untuk keperluan rumah tangga.

Data Status Daya Dukung Air Pulau Bali yang dipublikasikan oleh Pusat Pengendalian dan Pembangunan Ekoregion Bali dan Nusa Tenggara tahun 2021 menunjukkan, sumber air di Bali meliputi air permukaan (sungai dan danau) serta air tanah.

Di Bali, ada 570 mata air dengan total debit air 442,39 juta meter kubik per tahun. Sementara itu, tampungan air danau dan waduk di Bali mencapai 1,036 juta meter kubik. Selain itu, Bali memiliki potensi air tanah hingga 8.000 juta meter kubik. (ant/sb)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER