Senin, Juli 22, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Menhub Tindaklanjuti Rencana Pembangunan MRT/LRT Di Badung

BADUNG – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, menindaklanjuti arahan Presiden Joko Widodo, terkait rencana pembangunan Moda Transportasi Perkeretaapian MRT/LRT bawah tanah yang terbentang dari Kawasan Bandara Ngurah Rai menuju Kuta, Seminyak hingga Canggu, untuk mempersingkat waktu tempuh dari dan ke Bandara Ngurah Rai.

Rapat dipimpin langsung Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi bertempat di ruang pertemuan Kantor Otoritas Bandara Ngurah Rai, Minggu (17/12/2023), dihadiri Pj. Gubernur Bali Sang Made Mahendra Jaya, Deputi Bidang Sarana dan Prasarana Bappenas Ervan Maksum.

“Presiden meminta untuk menindaklanjuti rencana pembangunan MRT/LRT yang ada di Bali, karena secara faktual ada dua hal yang melatarbelakangi rencana pembangunan moda transportasi terintegrasi di wilayah Kabupaten Badung/Bali ini. Satu Bali adalah showcase dari pariwisata internasional, dan yang Kedua memang terjadi kemacetan yang kronis yang bisa menjadi bumerang apabila ini tidak  ditangani,” kata Menteri Budi Karya Sumadi.

Untuk itu, Kementerian Perhubungan akan membuat format bahwa PJPK (Pemda, dan Pemerintah Pusat) akan mendukung dari segi teknis, dan sebagai minoritas. Dimana, 51 persen Pemda dan 49 persen Pemerintah Pusat. Dan, Pj Gubernur dan Bupati Badung, bersedia menjadi penyanggah mendanai capex dan opex ini.

Menteri Budi Karya menambahkan, rencana pembiayaan pembangunan MRT/LRT ini tidak hanya dengan satu konsep saja, tetapi bisa juga melalui skema loan. “Ada satu negara sudah menyetujui loan untuk tahap pertama, tapi kita akan kombinasikan dengan pihak swasta yang sudah akan bersedia untuk turut andil. Jadi intinya, kami ditugaskan untuk melakukan klarifikasi beberapa informasi, semoga ini bisa segera terlaksana,” imbuhnya.

Sementara itu, Bupati Badung Nyoman Giri Prasta menyampaikan apresiasi kepada Presiden, Menteri Perhubungan beserta tim, maupun kepada Pj. Gubernur Bali terkait dengan rencana pembangunan transportasi MRT/LRT di Bali, khususnya di wilayah Kabupaten Badung yang memang amat sangat membutuhkan moda transportasi umum yang berkualitas dan terintegrasi untuk menghindari terjadinya kemacetan di jalan raya.

Disamping itu, dengan terwujudnya pembangunan MRT/LRT ini, dirinya meyakini akan memberikan dampak yang signifikan terhadap pertumbuhan investasi maupun peningkatan jumlah kunjungan wisatawan ke Bali.

“Selama ini wilayah Kabupaten Badung bisa menyumbang devisa Rp120 triliun/tahun kepada negara melalui bandara, hotel konsorsium dan sebagainya. Inilah kontribusi Badung untuk negara. Kalau kami dilibatkan dalam program ini kami siap, sesuai dengan kemampuan keuangan daerah kami. Semua masalah tidak bisa kita selesaikan sendiri tapi kami yakin dengan kehadiran Menteri Perhubungan masalah transportasi ini bisa dicarikan sebuah solusi, terimakasih kami dukung sepenuhnya,” harapnya.(WIR)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER