Senin, Juni 17, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Resmi Dibuka, 12 Ogoh-Ogoh Terbaik Tampil Ajang Kasanga Festival Denpasar Jelang Nyepi

DENPASAR – Kasanga Festival Kota Denpasar Caka 1946 Tahun 2024 resmi dibuka, dengan penampilan 12 Ogoh-Ogoh (boneka raksasa) tebaik, hasil karya kelompok pemuda (Sekehe Teruna Teruni STT) se-Kota Denpasar, yang berlangsung di Kawasan Catus Pata Catur Muka Denpasar, Jumat (1/3/2024).

Pembukaan dilakukan oleh alikota Denpasar, I Gusti Ngurah Jaya Negara, didampingi Wakil Walikota Denpasar, I Kadek Agus Arya Wibawa, dengan menyalakan obor.

“Kami bahagia lantaran dengan sinergitas ini dapat melaksanakan Kasanga Festival. Tentunya hal ini dapat menjadi dasar dan tolak ukur pengembangan kretifitas, dalam usaha memperkuat budaya Bali,” kasat Walikota.

Dia mengatakan, Kasanga Festival merupakan wahana dan ajang kreatifitas tanpa batas Yowana Kota Denpasar yang bernafaskan Vasudhaiva Kutumbakam.

“Kegiatan ini dilaksanakan agar kreator ogoh-ogoh di Kota Denpasar mempunyai ruang berkompetisi yang produktif dengan berpedoman pada konsep Satyam Siwam Sundharam (Etika, Logika Dan Estetika). Sasaran kedepan dari Kasanga Festival ini memberi kontribusi terhadap pembangunan di Kota Denpasar Yang Berbasis Budaya Menuju Denpasar Maju,” ujarnya

Lebih lanjut dijelaskan, jika bersama dicermati, Kasanga Festival penting untuk dilaksanakan. Hal ini lantaran kegiatan ini merupakan sarana interaksi dan komonikasi guna menumbuh kembangkan kreativitas di kalangan Yowana, Agama, Adat Dan Budaya Bali yang berkesinambungan. Pihaknya juga memberikan apresiasi atas antusiasme masyarakat yang luar biasa. Hal ini terlihat dari membludaknya penonton yang hadir.

“Mudah-mudahan dengan pelaksanaan Kasanga Festival ini, bisa menjadi tuntunan membuat ketentraman, sebagai sarana meningkatkan aktifitas dan kreatifitas, Guna, Gina, Pragina dan Guna Kaya. Oleh sebab itu menjadi tanggungjawab kita sebagai warga masyarakat Denpasar, untuk menjaga keamanan dan ketertiban pelaksanaan Kasanga Festival ini,” ujar Jaya Negara sembari mengajak seluruh masyarakat untuk mengikuti Kasanga Fest ini dengan tertib dan bertanggung jawab.

Dalam Kasanga Festival itu, juga menampilkan pawai 12 ogoh-ogoh yang merupakan perwakilan TK/PAUD se-Kota Denpasar. Dimana, pelaksanaan kegiatan yang merupakan kolaborasi antara Pemkot Denpasar dan Pasikian Yowana Kota Denpasar ini diharapkan mampu menjadi wahana kreatifitas tanpa batas Yowana Denpasar di bidang seni ogoh-ogoh.

Ditambahkan, Ketua Pasikian Yowana Kota Denpasar, AA Made Angga Harta Yana saat diwawancarai menjelaskan, Kesanga Festival yang tetap berpedoman pada sepirit Vasudhaiva Kutumbakam ini mempertemukan beragam bidang.

“Kasanga Festival tahun ini, selain menghadirkan 12 ogoh-ogoh terbaik karya STT se-Kota Denpasar dan 12 ogoh-ogoh TK/PAUD se-Kota Denpasar, event ini juga turut menghadirkan Lomba Ogoh-ogoh Mini yang diikuti oleh 38 peserta dan Lomba Sketsa Ogoh-ogoh yang diikuti oleh 42 peserta, serta yang terbaru adalah Lomba Baleganjur Ngarap yang diikuti oleh 10 peserta,” katanya.

Tak hanya itu, dilaksanakan pula Lomba Mewarnai, Serasehan Banten, Sentra UMKM, Kerajinan, Kriya, Clothing, Merchendise, serta Kuliner. Didalam arena Kesanga Festival, turut dipamerkan 12 karya terbaik STT se-Kota Denpasar yang berasal dari 4 Kecamatan. Serta turut melibatkan sebanyak 74 UMKM Kota Denpasar yang bisa menjadi pilihan warga kota untuk berbelanja dan kulineran.

“Sesuai dengan ide besar Pak Walikota dan Wakil Walikota melalui Kesanga Festival ini diharapkan mempertemukan serta menggabungkan beragam kreatifitas yang ada, yang tentunya berkaitan dengan Hari Suci Nyepi dengan tetap memegang teguh nilai-nilai kearifan lokal yang ada,” ujar Gung Angga.

Selain itu, kata Gung Angga, selama tiga hari pelaksanaanya, pengunjung juga akan dimanjakan dengan penampilan hiburan musik, mulai dari Jack Lempung, The Sine, Mr. Botax, Tika Pagraky, Kreot Klepet, XXX, Leyonk Sinatra, Bondres, Lolot dan Roket rockers.

“Kami berharap Kasanga Festival ini dapat menguatkan seni budaya Bali yang dikolaborasikan dengan teknologi. Kami berharap, Kesanga Fest bukan menjadi sebuah program rintisan kembali namun bisa ditetapkan menjadi program prioritas pemerintah kota Denpasar untuk mewadahi kreativitas kesenian anak muda dan kami percaya Bapak Walikota dan Wakil Walikota sangat konsen dan mencintai kesenian Bali,” ujarnya.

Sementara, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI, I Gusti Ayu Bintang Dharmawati Puspayoga turut memberikan apresiasi atas pelaksanaan Kasanga Fest ini. Tentu semua lapisan masyarakat mulai dari anak-anak hingga dewasa turut berpartisipasi dan menunjukan karya serta kreatifitasnya.

“Dari dewasa hingga anak-anak turut dilibatkan, semoga kegiatan ini dapat memberikan ruang ekspreasi, wahana kolaborasi serta menjadi tempat bertemunya pelaku kreatif khususnya seniman ogoh-ogoh guna mendukung kelestarian seni dan budaya Bali yang adlihung,” ujarnya. (WIR)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER