Senin, Juni 17, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Gudang Bulog Sempidi Dipantau Distribusi dan Keamanan Stok

DENPASAR – Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Denpasar menggelar pemantauan Stok Beras Bulog di Gudang Bulog Sempidi, Badung, Jumat (2/2/2024).

“Upaya ini dilakukan, guna memastikan kelancaran distribusi dan keamanan stok beras di Kota Denpasar. Hal ini menyikapi tingginya harga beras di pasaran saat ini,” kata Asisten Perekonomian dan Pembangunan Setda Kota Kota Denpasar AA Gde Risnawan.

Dia menjelaskan, tingginya harga beras di pasaran saat ini menjadi polemik di masyarakat. Sedikitnya produksi petani disinyalir menjadi penyebab lonjakan harga. Namun dari sisi pasokan masih aman, termasuk cadangan beras di Gudang Bulog cukup untuk satu bulan kedepan.

Lebih lanjut dikatakan, pemantauan bersama TPID Kota Denpasar ini dilaksanakan guna memastikan ketersediaan pasokan beras dalam tiga bulan kedepan, terlebih jelang beberapa hari raya besar yang akan datang.

“Saat ini untuk kebutuhan satu bulan kedepan aman. Disamping itu Bulog juga telah berkomunikasi ke pusat untuk mengantisipasi kebutuhan 3 bulan kedepan jelang hari hari suci hingga bulan April,” terangnya.

Terkait distribusi beras di pasaran, kata dia, hingga saat ini masih lancar. Tidak ada kelangkaan yang terjadi. “Dari 5 pasar yang kami jadikan patokan dan pantau setiap harinya, ketersediaan aman. Tidak ada kendala pasokan,” katanya.

Sementara itu, Pimpinan Bulog Kantor Wilayah Bali, Sony Supriadi mengatakan, Bulog sendiri menargetkan penyaluran 3.000 ton beras per bulannya. Jumlah tersebut terdiri dari 1.912 ton beras bantuan pangan dan 1.000 ton beras SPHP (Stabilisasi Pasokan Harga Pangan).

Untuk bantuan pangan, lanjut Sony, sudah mulai disalurkan, termasuk di Kota Denpasar sudah dimulai sejak Rabu (31/1) lalu. Pihaknya mengakui kenaikan harga beras yang terjadi saat ini dipengaruhi oleh mundurnya masa tanam akibat El Nino yang terjadi tahun lalu. Hal tersebut membuat panen petani mundur.

“Dengan penyaluran bantuan pangan ini diharapkan bisa mengendalikan harga beras karena dengan distrubsi itu masyarakat mengurangi pembelian ke pasar,” katanya.(WIR)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER