Senin, Mei 20, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Lima KPM Dapat Bansos RTS Dari Kemensos

DENPASAR – Lima Keluarga Penerima Manfaat (KPM) di Kota Denpasar, mendapat bantuan Sosial (Bansos) Rumah Sejahtera Terpadu (RST) dari Kementerian Sosial melalui Dinas Sosial Kota Denpasar.

“Kemensos telah merealisasikan Bantuan RST di Kota Denpasar sebesar Rp. 100 Juta untuk 5 KPM. Adapun nilai bantuan program RST diberikan kepada masing-masing KPM dengan nilai sebesar Rp. 20 Juta,” kata Kadis Sosial Kota Denpasar, I Gusti Ayu Laxmy Saraswati, Minggu (21/1/2024).

Lebih lanjut disampaikan, RST adalah rumah tidak layak huni yang telah mendapat bantuan rehabilitasi rumah dan bantuan komplementaritas. Program bantuan RST memenuhi syarat rumah layak huni sebagai tempat tinggal atau tempat usaha yang dapat meningkatkan kesejahteraan penerima program.

Pelaksanaan kegiatan ini, kata dia, dilakukan secara gotong royong, agar tercipta kondisi rumah yang layak sebagai tempat tinggal dengan memperhatikan kebutuhan dan aksesibilitas penerima program. “Hal ini, sesuai dengan keputusan Direktorat Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial RI, No 58 tahun 2023,” katanya.

Penerima bantuan RST ini diprioritaskan kepada KPM yang masuk dalam data terpadau kesejahteraan Sosial (DTKS). Di samping itu, status kepemilikan tanah milik sendiri, yang mana dinding atau atap dalam kondisi rusak, serta dapat membahayakan keselamatan penghuni.

“Lima KPM di Kota Denpasar penerima bantuan program ini tersebar di 2 desa, 1 kelurahan dari 2 kecamatan, yakni Desa Tegal Harum, dan Kelurahan Padangsambian Kecamatan Denpasar Barat, serta Desa Kesiman Kertalangu, Kecamatan Denpasar Timur,” ujarnya.

Lebih lanjut Laxmy menyampaikan, progres pembagunan awal sedang berlangsung pada bulan Januari 2024, yang berkaloborasi dengan Dinas Sosial Kota Denpasar, pendamping PKH dan pihak desa/kelurahan. Pelaksanaan pembangunan ini sesuai definisi RST program yang dilakukan secara gotong royong.

Yang mana dalam progres kedepannya dari proses rehab 0%, proses rehab 25%, proses rehab 50%, proses rehab 75% dan proses rehab 100%,  akan dilakukan pendampingan pembagunan oleh petugas desa/kelurahan, petugas Dinsos kabupaten/kota dan pendamping PKH.

“RST difokuskan pada perbaikan atap, lantai, dinding yang disesuaikan dengan standar rumah sejahtera pada Juknis Direktorat Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial RI tentang RST,”¬†ujarnya.(WIR)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER