Senin, Juni 17, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Wali Kota Denpasar: Siagakan Ambulans Saat Pengarakan Ogoh-Ogoh

DENPASAR– Wali Kota Denpasar, Bali I Gusti Ngurah Jaya Negara meminta Dinas Kesehatan dan puskesmas di kota itu dapat menyiagakan ambulans saat pengarakan ogoh-ogoh di Malam Pengerupukan atau sehari menjelang Hari Suci Nyepi tahun 2024.

“Ambulans agar disiagakan pada titik-titik tertentu, sehingga bisa segera memberikan pertolongan jika ada warga yang pingsan ataupun cedera saat pengarakan ogoh-ogoh,” kata Jaya Negara saat menghadiri Rapat Persiapan Rangkaian Hari Nyepi Saka 1946 di Denpasar, Senin.

Rapat Persiapan dan Pengamanan Rangkaian Suci Nyepi Tahun Saka 1946 itu dihadiri unsur Forkopimda Kota Denpasar, Forum Kerukunan Umat Beragama, Parisada Hindu Dharma Indonesia, dan Majelis Desa Adat Kota Denpasar, serta perwakilan desa adat dan desa dinas di Kota Denpasar.

Melalui rapat itu juga dibahas mengenai Keputusan Bersama Bandesa Madya Majelis Desa Adat Kota Depasar dan Sabha Upadesa tentang Menjaga dan Memelihara Ketentraman dan Ketertiban Umum Pelaksanaan Rangkaian Hari Suci Nyepi Saka 1946.

Hari Suci Nyepi Saka 1946 dirayakan umat Hindu pada 11 Maret 2024, sedangkan pengarakan ogoh-ogoh dilaksanakan saat Malam Pengerupukan pada 10 Maret mendatang.

Jaya Negara menyampaikan pentingnya ambulans disiagakan saat Malam Pengerupukan, karena berdasarkan pengalaman pelaksanaan tahun sebelumnya, ada masyarakat yang pingsan maupun cedera karena berdesakan dan kelelahan saat prosesi pengarakan ogoh-ogoh.

Bahkan, ruangan kerja Wali Kota Denpasar sempat digunakan sebagai tempat untuk memberikan pertolongan kepada sejumlah warga yang pingsan saat menyaksikan maupun mengikuti prosesi pengarakan ogoh-ogoh di kawasan Patung Catur Muka Denpasar.

Berkaca dari peristiwa yang terjadi saat Malam Pengerupukan tahun sebelumnya, diharapkan tahun ini dapat disiagakan ambulans serta nomor kontak petugas juga dimiliki para bandesa adat (pimpinan desa adat).

Selain itu, pihaknya juga akan menyiapkan tempat perawatan darurat di Kantor Wali Kota Denpasar. “Intinya kami ingin melakukan langkah-langkah preventif agar perayaan Hari Nyepi bisa berjalan lancar, termasuk soal lalu lintas akan dibantu oleh Dinas Perhubungan,” ucapnya.

Dalam rapat tersebut juga diambil kesepakatan agar dalam pengarakan ogoh-ogoh tidak menggunakan sound system (pengeras suara), kemudian ogoh-ogoh yang diarak tidak boleh keluar dari wilayah desa adat dan warga dapat saling menjaga ketertiban.

Selain itu, karena saat Hari Nyepi pada 12 Maret 2024 itu bersamaan dengan awal bulan Ramadhan, sehingga kesepakatan yang dibuat juga bersama dengan Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kota Denpasar.

“Ini sebenarnya sudah rutin dilaksanakan, tetapi kami juga lebih menekankan membangun komunikasi dengan FKUB supaya disampaikan kepada umat beragama lainnya, sehingga rangkaian Nyepi bisa berjalan dengan baik di Denpasar,” kata Jaya Negara.

Jaya Negara dalam kesempatan itu kembali mengingatkan warga Kota Denpasar supaya dapat saling menjaga diri agar tidak sampai terjadi gesekan, sehingga perayaan Nyepi dapat berjalan baik dan lancar.

“Saya melihat dalam keputusan bersama ini sudah diatur cukup jelas dan agar dilaksanakan dengan baik, sehingga tidak sampai terjadi hal-hal yang bisa berdampak buruk,” katanya.

Sementara itu, perwakilan Polda Bali dan Kodim 1611/Badung sama-sama berharap agar kesepakatan yang telah dibuat terkait pelaksanaan rangkaian Hari Suci Nyepi benar-benar disepakati dan disosialisasikan kepada masyarakat.

Selain itu, agar disiapkan para petugas medis, karena saat Malam Pengerupukan ada potensi kerawanan anak-anak yang pingsan, cedera ataupun mengalami kecelakaan.(ant/sb)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER