Sabtu, Juni 15, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Waskita Karya Garap 7 Proyek IKN Senilai Rp 4,33 Triliun

JAKARTA – PT Waskita Karya (Persero) Tbk (WSKT) saat ini berfokus mengerjakan tujuh proyek Ibu Kota Nusantara (IKN) total nilai kontrak senilai Rp7,22 triliun, namun secara porsi nilai kontrak Waskita dalam menggarap proyek tersebut mencapai Rp4,33 triliun.

Presiden Komisaris WSKT Heru Winarko dalam keterangan resmi di Jakarta, Selasa, menjelaskan proyek IKN yang sedang perseroan kerjakan, di antaranya proyek Jalan Tol IKN Segmen 5A, proyek Jalan Lingkar Sepaku Segmen 4, serta proyek gedung Sekretariat Presiden dan fasilitas Gedung penunjang.

Kemudian, proyek gedung dan kawasan Kementerian Koordinator (Kemenko) Paket 3, proyek gedung dan kawasan Kemenko Paket 4, Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) 1, 2 dan 3, serta proyek Jalan Feeder Distrik Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) yang baru saja pada awal Juli 2023 ini dilakukan penandatanganan kontrak kerja.

Dalam kesempatan sama, Direktur Operasi II WSKT, Dhetik Ariyanto mengungkapkan proyek Jalan Lingkar Sepaku 4 telah mencapai progres 48,13 persen, Tol Segmen 5A mencapai progres 33,67 persen, dan Gedung Sekretariat Presiden mencapai progres 21,18 persen.

Kemudian, Gedung Kemenko 3 mencapai progres 5,73 persen, Gedung Kemenko 4 mencapai progres 11,26 persen, dan proyek IPAL 1,2,3 mencapai progres 3,49 persen

“Selain itu, kami juga memohon dukungan pemerintah setempat beserta jajaran Polda dan jajaran Pangdam untuk dapat mengawal bersama proyek IKN ini,” ujar Dhetik.

Sementara itu, Komisaris WSKT T. Iskandar mengatakan penggunaan pekerja lokal sampai saat ini pada proyek- proyek IKN yang diberdayakan oleh Waskita memiliki porsi 30 persen, dan akan terus ditambah pekerja lokal untuk mempercepat pekerjaan di proyek.

Lanjutnya, perseroan akan fokus meningkatkan kapabilitas Sumber Daya Manusia (SDM) dan Pengembangan Teknologi Digitalisasi sesuai Program Transformasi yang sedang dijalankan.

“Value engineering, serta pengembangan teknologi dan digitalisasi melalui BIM & Green Construction kami implementasikan pada proyek-proyek on going terutama di proyek IKN,” ujar Iskandar.

Perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bidang konstruksi ini berkomitmen dalam meningkatkan penerapan tata kelola perusahaan yang baik (GCG) & manajemen risiko, sehingga dapat menjalankan bisnis secara profesional dan berintegritas. (ant/sb)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER