Senin, Juli 22, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Polisi Periksa Lift Hotel di Ubud Setelah Tewasnya Lima Karyawan Resor

GIANYAR – Aparat kepolisian memeriksa kelayakan fasilitas lift yang digunakan hotel, resor dan penyedia jasa akomodasi sejenisnya setelah kasus putusnya tali seling lift di Ayu Terra Resort Ubud, Gianyar, Bali, yang mengakibatkan lima orang karyawan tempat itu meninggal dunia.

“Kami mau wisatawan datang ke Bali hanya memikirkan untuk bersenang-senang, tanpa khawatir tentang keselamatan. Oleh karena itu, kami sebagai aparat akan menjamin semua fasilitas di Bali itu aman untuk digunakan,” kata Kepala Kepolisian Sektor Ubud Komisaris Polisi Made Uder saat ditemui di lokasi kejadian tewasnya lima orang karyawan Ayu Terra Resort, Ubud, Gianyar, Senin.

Ia mengatakan pemeriksaan kelayakan lift itu untuk memberikan rasa aman kepada wisatawan yang berkunjung, khususnya ke daerah Ubud, Bali. Pemeriksaan tersebut sudah dimulai sejak Minggu (3/9) di beberapa penginapan.

Mantan Kepala Bagian Operasi Polresta Denpasar itu mengatakan berdasarkan hasil pemeriksaan di beberapa penginapan itu, polisi menemukan ada sebuah penginapan yang menggunakan lift terbuka seperti yang ada di Ayu Terra Resort.

Namun, berdasarkan keterangan dari pemilik resor, lift tersebut hanya digunakan untuk keperluan mengangkut barang dan panjangnya hanya sekitar 30 meter.

Selain mendatangi tempat-tempat penginapan di Ubud, polisi juga akan memanggil semua pemilik hotel, resor dan vila untuk memberikan dokumen kelayakan dan perawatan terhadap fasilitas yang digunakan dalam akomodasi yang disiapkan.

“Semua manajemen akomodasi yang memiliki lift akan dipanggil ke polsek. Kami minta dokumen perawatannya. Jadi, tidak hanya sebatas memberikan keterangan (lisan),” katanya.

Sementara itu, Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor Gianyar hingga kini telah memeriksa 11 orang saksi yang terdiri atas dua orang kontraktor dan sembilan orang lainnya berasal dari para karyawan Ayu Terra Resort. Sampai kini juga belum ada tersangka dalam insiden tersebut.

Pada Senin sore, beberapa personel Polsek Ubud dan Inafis Polda Bali mendatangi tempat kejadian perkara untuk melakukan serangkaian penyelidikan. Sementara aktivitas di lokasi terpantau sepi karena tamu-tamu resor tersebut sudah dipindahkan ke tempat lain demi kenyamanan. Dari pantauan di lokasi, area sekitar lift yang menjadi tempat insiden tewasnya lima karyawan sudah dipasang garis polisi.

Sebelumnya, pada Jumat, 1 September 2023, sekitar pukul 13.00 Wita, lift di Ayu Terra Resort Ubud dilaporkan putus hingga mengakibatkan lima orang karyawan meninggal dunia.

Menurut laporan Polsek Ubud, kecelakaan tersebut diduga akibat tali lift jembatan yang dinaiki oleh lima orang karyawan Ayu Terra Resort yang terbuat dari baja putus, kemudian tabung lift meluncur deras ke bawah hingga terjatuh ke jurang.

Polisi menduga tali seling baja lift tersebut tidak kuat menarik beban ke atas yang cukup berat dan pengganjal keselamatan atau rem tidak berfungsi sehingga lift meluncur dengan kecepatan tinggi ke bawah.

Kompol Made Uder mengatakan penyebab pasti kejadian itu masih dalam penyelidikan polisi, namun ada dugaan pada saat kelima orang korban hendak naik dan sudah hampir dekat dengan titik pemberhentian lift, tali seling yang terbuat dari baja sebagai penarik tabung lift putus.

Karyawan yang menjadi korban dalam peristiwa tersebut adalah Sang Putu Bayu Adi Krisna (19), Ni Luh Supernigsih (20), I Wayan Aries Setiawan (23), Kadek Hardiyanti (24), dan Kadek Yanti Pradewi (19).

Dua korban, yakni Kadek Hardiyanti dan Sang Putu Bayu Adi Krisna meninggal dunia di tempat kejadian, sementara tiga korban lainnya menghembuskan nafas terakhir setelah sempat menjalani perawatan di Rumah Sakit Payangan, Gianyar. (ant/sb)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER