Senin, Juni 17, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

RSUP Prof Ngoerah Tutup Sementara Layanan Rawat Jalan 8-12 Maret 2024

DENPASAR – Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Prof Ngoerah/Sanglah Denpasar menutup pelayan bagi pasien rawat jalan untuk sementara mulai Jumat 8 Maret sampai Selasa 12 Maret 2024 berhubungan dengan Hari Raya Nyepi.

“Untuk poliklinik rawat jalan tutup mulai 8 Maret sampai 12 Maret 2024,” kata Plt Direktur Layanan Operasional RS Prof. Ngoerah/RSUP Sanglah Denpasar Dr. I Gusti Ngurah Ketut Sukadarman di Denpasar, Bali, Jumat.

Namun demikian, pelayanan pasien di unit gawat darurat (UGD) tetap berjalan seperti biasa termasuk pada saat pelaksanaan Hari Raya Nyepi Senin 11 Maret 2024.

Sukadarman mengatakan untuk pelayanan lain seperti dokter spesialis penyakit dalam, dokter anak, obgyn, dokter bedah dibantu oleh anastesi, radiologi, dokter umum selalu disiagakan untuk membantu terutama membantu pasien-pasien yang termasuk dalam kategori darurat.

Untuk layanan radioterapi akan ditutup mulai 9 Maret sampai 12 Maret 2024, sehingga pasien yang berencana untuk melakukan layanan kesehatan jenis itu diminta untuk datang setelah puncak hari Raya Nyepi.

RSUP Prof Ngoerah sendiri menyiapkan kantin koperasi yang menyediakan segala kebutuhan bagi keluarga pasien yang berjaga di rumah sakit. Begitu pula untuk kebutuhan logistik bagi petugas akan disediakan khusus oleh pihak rumah sakit.

“Untuk konsumsi petugas, kami sudah menyiapkan segala sesuatunya, sementara untuk penunggu pasien bisa memanfaatkan layanan koperasi yang selama ini menyiapkan kebutuhan dari para pengunjung RS Ngoerah,” katanya.

Sudarman berharap para pengunjung RSUP Ngoerah mematuhi segala larangan yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Provinsi Bali sebagaimana yang tertuang dalam keputusan Gubernur Bali bersama pemangku kepentingan lainnya. Untuk menjaga agar situasi di RSUP Sanglah tetap aman selama Nyepi, pihak RS berkoordinasi dengan pecalang desa adat setempat.

“Kita berharap semua masyarakat pengguna layanan kesehatan RS Ngoerah jangan khawatir karena kita sudah mempersiapkan segala sesuatu pada saat Nyepi dengan baik,” kata Sukadarman.

Adapun Hari Raya Nyepi jatuh pada Senin, 11 Maret 2024 merupakan perayaan suci yang dirayakan oleh umat Hindu setiap Tahun Baru Saka.

Pada saat Nyepi, umat Hindu melakukan tapa brata penyepian atau empat pantangan yakni tidak bepergian, menyalakan api, mengeluarkan kalimat tertentu dan melaksanakan kegiatan yang bersifat bersenang-senang.

Nyepi memiliki makna mendalam bagi umat Hindu yakni sebagai bentuk pengendalian diri dan ketaatan kepada Ida Sang Hyang Widhi Wasa. (*/ant/sb)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER