Sabtu, Juli 20, 2024
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Waspada Permintaan Barang Dan Jasa Melonjak Di Bali

DENPASAR – Plh. Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali, G.A. Diah Utari mengatakan, Juli 2023 waspada peningkatan permintaan barang dan jasa, di Pulau Bali.

“Pada Juli 2023, risiko yang perlu diwaspadai antara lain masih tingginya jumlah wisatawan seiring dengan periode libur sekolah diprakirakan mendorong peningkatan permintaan barang dan jasa,” kata Diah Utari, di Denpasar, Selasa (4/7/2023).

Dari segi pasokan, kata dia, belum dimulainya periode panen raya padi di Bali hingga bulan September atau Oktober 2023, yang juga berpotensi menyebabkan keterbatasan pasokan yang perlu diantisipasi lebih awal.

Selain itu, dampak gelombang laut yang cenderung tinggi pada Juli-Agustus 2023, juga berpotensi menurunkan hasil tangkapan laut dan mendorong harga aneka hasil laut.

Disis lain, berdasarkan rilis BPS Provinsi Bali, gabungan dua kota di Provinsi Bali (Denpasar dan Singaraja) pada Juni 2023 mengalami deflasi sebesar 0,04% (mtm), lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya yang mencatatkan inflasi sebesar 0,34% (mtm).

Secara tahunan, inflasi gabungan dua kota menurun dari 4,07% (yoy) pada bulan sebelumnya menjadi 3,08% (yoy) pada Juni 2023, dan untuk pertama kalinya pada tahun 2023 tercatat lebih rendah dari inflasi tahunan nasional 3,52% (yoy).

“Berdasarkan komoditasnya, terjadinya deflasi bulanan disebabkan oleh penurunan harga cabai merah, bensin, bawang merah, pepaya, dan air kemasan,” katanya.

Dia menjelaskan, penurunan harga cabai merah dan bawang merah terutama disebabkan oleh pasokan yang terjaga seiring masih banyaknya panen di sentra-sentra produksi, sementara bensin mengalami penurunan didorong oleh jenis nonsubsidi yang turun berkisar 6 – 9%.

Adapun penurunan harga air kemasan disebabkan oleh normalisasi pasokan setelah pada bulan Mei 2023 pasokan relatif terbatas akibat pembatasan operasional truk sumbu tiga pada periode mudik lebaran akhir April 2023. Namun demikian, inflasi yang lebih rendah dapat tertahan dengan peningkatan harga angkutan udara, buah naga, kue basah, sepeda motor, dan daging ayam ras.

“Tarif angkutan udara mengalami peningkatan seiring masa libur sekolah dan cuti bersama HBKN Idul Adha yang mendorong peningkatan permintaan tiket pesawat udara. Adapun peningkatan harga kue basah diprakirakan didorong oleh kenaikan biaya input produksi seperti tarif bahan bakar rumah tangga, harga telur ayam dan gula,” ucapnya.

Sementara itu, penurunan harga BBM Non Subsidi (Pertamax, Pertamax Turbo, Dexlite, Pertamina Dex) pada tanggal 1 Juni 2023 berpotensi menahan tekanan inflasi lebih lanjut. Alokasi PT Pupuk Indonesia (Persero) yang menyediakan 375.492 ton pupuk subsidi bagi wilayah Indonesia Bagian Timur yang mencakup Bali dan Nusa Tenggara untuk musim tanam kedua 9 komoditas termasuk padi, jagung, kedelai, aneka bawang dan cabai yang diharapkan mendorong stabilisasi pasokan dan meningkatkan produktivitas.

TPID Provinsi dan Kabupaten/Kota di Bali secara konsisten melakukan pengendalian inflasi melalui kerangka 4K. Beberapa upaya yang telah dilakukan antara lain melalui pembentukan paiketan Perumda Pangan se-Bali dan mendorong Paiketan untuk kerja sama usaha dalam rangka pengendalian harga.

Selain itu, TPID di Bali juga terus memperkuat dan memperluas Kerjasama Antar Daerah (KAD) dalam Provinsi Bali dan dengan wilayah di luar Provinsi Bali, serta melakukan operasi pasar secara rutin untuk menjaga stabilitas harga.(WIR)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

BERITA POPULER